Mengadopsi Model Akuntansi Startup untuk UMKM: Studi Kasus pada Pengerajin Kayu Desa Grenden, Kabupaten Jember

Studi Kasus pada Pengrajin Kayu Desa Grenden, Kabupaten Jember

  • Arie Rahayu Fakultas Ekonomi dan Bisnis, Universitas Jember
  • Indah Budyawati Fakultas Keguruan & Ilmu Pendidikan, Universitas Jember
  • Wiwin Hartanto Fakultas Keguruan & Ilmu Pendidikan, Universitas Jember

Abstract

Saat ini, tidak banyak usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) yang menyusun laporan keuangan.[1] Padahal laporan keuangan berguna tidak hanya sebagai bentuk akuntabilitas pada pihak eksternal yang berkepentingan, namun juga bagi para pemilik dan pengelola UMKM itu sendiri. Manfaat laporan keuangan secara manajerial antara lain untuk perencanaan, mengetahui posisi keuangan, menilai kinerja, serta membantu pengambilan keputusan bisnis yang relevan. Ketidakpopuleran laporan keuangan di kalangan UMKM ini salah satunya disebabkan oleh model penyusunan laporan keuangan yang memang relatif kompleks. Oleh karena itu, kegiatan pengabdian kepada masyarakat ini bertujuan mengenalkan model akuntansi startup kepada UMKM, yang dalam hal ini para pengerajin kayu di Desa Grenden, Kabupaten Jember. Pemilihan model akuntansi startup sendiri dilakukan karena model akuntansi ini relatif sangat sederhana dengan metriks yang berbasis bisnis sehingga relatif lebih mudah dipahami pelaku UMKM pada umumnya. Desain penelitian berupa metode penelitian kualitatif deskriptif dengan subjek UMKM pengerajin kayu di Desa Grenden, Kabupaten Jember. Metode ini dipilih dengan harapan mampu lebih menangkap beragam nuansa yang muncul selama pengerajin kayu Desa Grenden mencoba menggunakan model akuntansi startup. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui apakah keengganan UMKM untuk menyiapkan laporan keuangan bisa dipecahkan dengan menawarkan model akuntansi yang lebih simpel dan lebih mudah dipahami pelaku bisnis yaitu model akuntansi startup. Pada studi ini ditemukan bahwa keengganan pelaku UMKM, dalam hal ini pengerajin kayu di desa Grenden, memang diakibatkan oleh kompleksnya model akuntansi konvensional yang digunakan untuk menyusun laporan keuangan. Sementara itu,  model akuntansi startup yang memang lebih simpel dengan metriks berbasis bisnis memang dianggap lebih bermanfaat dan lebih mudah diterima oleh para pelaku UMKM. Kondisi yang serupa antara model bisnis startup dengan UMKM tertentu juga memungkinkan UMKM untuk memanfaatkan model akuntansi startup. Namun demikian, meskipun secara umum dianggap bermanfaat, penerapan model akuntansi startup juga perlu mempertimbangkan sejumlah hal seperti kemampuan pelaku UMKM dalam menggunakan teknologi informasi sederhana agar lebih banyak diterima dan digunakan oleh masyarakat.

References

Arifin, Nurul. 2018. “Masih Banyak Pelaku UMKM ‘Buta’ Akuntansi”. Kompas. Diakses pada Oktober 2019 https://ekonomi.kompas.com/read/2018/08/30/144531526/masih-banyak-pelaku-umkm-buta-akuntansi
Blank, Steve. 2010. “No Accounting for Startups”. Blog post. Diunduh pada Oktober 2019 di https://steveblank.com/2010/02/22/no-accounting-for-startups/
Blank, Steve. 2013. “Why the Lean Startup Changes Everything.” Harvard Business Review. May 2013
Blank, Steve and Bob Dorf. 2012. The Startup’s Owner Manual: The Step-By-Step Guide for Building a Great Company. K&S Ranch
Boudreau, Kevin. 2018. “Notes on Designing Your Company.” Harvard Business School Strategy Unit. Working Paper No. 16-131
Xi, Guoqian. 2017. “How Does Firm Survival Differ between Business Takeovers and New Venture Start-Ups.” IZA Discussion Paper. No. 11155.
Published
2020-09-05
How to Cite
RAHAYU, Arie; BUDYAWATI, Indah; HARTANTO, Wiwin. Mengadopsi Model Akuntansi Startup untuk UMKM: Studi Kasus pada Pengerajin Kayu Desa Grenden, Kabupaten Jember. Warta Pengabdian, [S.l.], v. 14, n. 3, p. 181-190, sep. 2020. ISSN 2655-7509. Available at: <https://jurnal.unej.ac.id/index.php/WRTP/article/view/17759>. Date accessed: 01 dec. 2020. doi: https://doi.org/10.19184/wrtp.v14i3.17759.

Most read articles by the same author(s)

Obs.: This plugin requires at least one statistics/report plugin to be enabled. If your statistics plugins provide more than one metric then please also select a main metric on the admin's site settings page and/or on the journal manager's settings pages.